Saturday, 20 July 2013

Inspirasi Diri

Prof Dr. Muhaya..
kenal beliau? beliau merupakan orang yang teringin sangat aku nak jumpa
suka baca buku inspirasi beliau yang diterbitkan, orang yang sangat hebat..

aku mula 'jatuh hati' dengan Dr. Muhaya dalam rancangan 'sehati sejiwa' kalau tak silap aku ler kans terbitan Astro tak lama dulu, beliau dengan suami sertai rancangan tersebut.. peribadinya sangat bersahaja dan lembut, selepas itu.. beliau kerap keluar di dada akhbar dan rancangan tv bercerita resepi kejayaan & motivasi diri. kalaulah.. kalaulah aku diberi peluang berjumpa, kekeke.. sukkkeeee sangat!! 

mengharapkan aku juga mampu memberi inspirasi kepada orang lain seperti beliau. matlamat yang beliau pegang sangat menarik hati aku untuk jadikan beliau sebagai sumber kekuatan dan pendorong untuk aku meraih kejayaan..

"Menjadikan setiap insan hidup dalam kesedaran ketuhanan dan bukannya kesedaran Keegoan. Menjadi insan yang bahagia serta dapat membahagiakan orang lain adalah satu anugerah tidak ternilai"


Biodata Profil Prof Dr Muhaya Mohamad

Usia: 54 tahun
Asal: Kuala Terengganu, Terengganu
Nama suami: Dr Azmi Jamion
Jawatan suami: Doktor perubatan (klinik sendiri)
Anak: Dr Noor Aniah (doktor optalmologi, kini melanjutkan pelajaran) Dr Noor Atiyah (doktor perubatan)


Pendidikan:


1980 - 1985 : Ijazah Sarjana Muda Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM)
1986 - 1991 : Sarjana Surgeri Oftalmologi UKM
1998: PhD dalam bidang Ocular Immunology di Universiti London

Kerjaya

  1. Profesor Oftalmologi AUCMS
  2. Pakar Inspirasi dan kolumnis majalah
  3. Pakar Perunding mata dan Pengarah Pusat Lasik dan Mata, Pusat perubatan Prince Court, Kuala Lumpur
 Pencapaian:
  1. Wanita Islam pertama Malaysia mendapat pengiktirafan sebagai ahli Fellow Royal College of Surgeons (FRCS) di Edinburgh
  2. Menerbitkan buku berkonsepkan inspirasi antaranya Bahagia dan Membahagiakan, Celik Mata Reset Minda dan Peliharalah Matamu.
  3. Matlamat: "Menjadikan setiap insan hidup dalam kesedaran ketuhanan dan bukannya kesedaran Keegoan. Menjadi insan yang bahagia serta dapat membahagiakan orang lain adalah satu anugerah tidak ternilai"

Sumber: http://anizyn.blogspot.com/2013/01/biodata-profil-prof-dr-muhaya-mohamad.html#ixzz2ZbJvPseQ


'Buku pertama yang aku beli, sedang menunggu untuk buku Sejernih Sinar Matamu =)'

Cita-Cita

Cita-cita?

cita-cita ni penting tak sebenarnya?
bagi aku, penting.. sebab ia seperti satu tanda aras sejauh mana usaha yang kita boleh buat untuk capai cita-cita tu..

tak pe kalau xmampu sampai cita-cita, tapi azam nak capai tu kena ada..
soalan klise waktu tadika, sekolah rendah bila perkenalkan diri..

sekolah rendah
cikgu: ashikin, apa cita2 kamu?
aku: emm.. nak jadi doktor cikgu
cikgu: sebab ape?
aku: nak tolong orang sakit

UP ckit! sekolah menengah
cikgu: nurul ashikin, apa cita2 awak?
aku: nak jadi polis..
cikgu: polis? sebab?
aku: boleh selamatkan orang

UP lagi, waktu poli.. amik jurusan Hotel & Katering
pensyarah: shikin, lepas abis belajar nak buat ape?
aku: emm.. sambung belajar kot
pensyarah: sambung belajar, nak kerja ape?
aku: saya ingat nak sambung kulinari.. hehe (dalam hati, mampukah?)

Perbualan dengan arwah emak, terngiang2 lagi..
aku: mak, kalo orang nak sambung degree lepas diploma boleh x?
mak: boleh, nak sambung ape?
aku: sambung hotel & katering lagi ler kot...
mak: pastu?
aku: kalo orang jadi pensyarah, layak x?
mak: kalo nak, buat betul2.. belajar betul2, jangan main2..
aku: betul ni? boleh?
mak: emm (mengangguk2 je... )

sekarang? 
jadi cikgu?
cikgu juga salah satu cita-cita aku, cuma... aku xmention je kat sini, keke.. dia macam pilihan kedua sebelum yang atas2 ni, sebab pernah terdetik bila nengok cikgu/pensyarah mengajar.. teringin nak jadi macam diorang, mereka orang2 yang hebat.. membimbing anak bangsa dengan perkongsian ilmu yang mereka ambil dari cikgu/pensyarah mereka yang terdahulu.. 

Kini, tiba masa aku pula untuk berkongsi dengan anak murid aku.. Insyaallah
semoga segalanya dipermudahkan
sekarang aku di semester 5, dah nak masuk 6.. lagi setahun je pengajian aku
agak risau dengan keadaan 'posting' sekarang, sangat bimbang sebenarnya..
tapi aku tawakal pada DIA, selepas aku berusaha sejauh ini.. moga semua urusan aku dipermudahkan

*lagi setahun, keke.. gatai! 

'Konvokesyen PSIS kali ke-3'

Friday, 19 July 2013

Adakah Dia? - Episod 1

'emm... dah lena diorang ni bang, penat sangat agaknya main tadi..' 

'yelah, mana taknya kalau dah pusing keliling zoo tak henti satu hari ni.. awak pun rehatlah mah, kesian kat awak letih melayan kerenah diorang ni'

'emm, tak apelah abang.. saya nak temankan abang drive, kesian kat abang sensorang.. bahaya, abang pun letih kan..' 

Datin Naemah pegang erat tangan Dato' Roslan seperti tiada lagi hari esok untuk mereka bersama seperti hari ini dengan anak kembar mereka.

Dato' Roslan?
Dato' Roslan merupakan Pengarah bagi SEAL Sdn Bhd, syarikat yang menjalankan perniagaan makanan halal untuk dibawa ke luar negara. Syarikat ini dikongsi bersama abang tiri Dato' Roslan iaitu Dato' Zakaria. Ayah kepada Dato' Roslan telah berkahwin dengan ibu kepada Dato' Zakaria selepas 2tahun kehilangan ibunya. Manakala Dato' Zakaria merupakan anak tunggal kepada Puan Jamilah bersama suaminya yang terdahulu.

'Roslan! mana boleh buat abang macam ni.. abang pun ada hak'

'hak apa yang abang ada? abang hanya memegang 20 peratus saham dalam syarikat ini.. bukan bermaksud abang boleh buat apa yang abang suka. abang sedar atau tak dengan apa yang abang dah buat? kalau kita gunakan bahan tu, apa akan jadi dengan produk kita?'

'tapi, abang cuba nak kurangkan kos pembuatannya je..'

'biar kita susah sekarang, daripada kita kena menanggung diakhirat kelak.. abang sanggup?' tinggi suara Dato' Roslan hingga boleh didengar ke luar pejabatnya. Dato' Zakaria menelan air liur yang tersekat di tekaknya mendengar persoalan yang diutarakan oleh adiknya.

Sepintas perbualan bersama abangnya 2 hari yang lepas menerjah kotak fikiran Dato' Roslan. Ditoleh kearah isterinya, sudah lena dibuai mimpi. Dikerling jam keretanya, lagi beberapa minit mereka akan sampai rumah. Kasihan melihat isteri dan anaknya yang keletihan. Ketika Dato' Roslan mengambil laluan masuk ke jalan besar..

'Sreeeeeeettt........ boom!'

'Ayah!!.....'


*****
'Ayah!!.....'

'Weyh Iman, kau ni dah kenapa? ssshh..' Akish terkejut dengan jeritan Iman yang sedari tadi terlena didepan komputer ribanya.

Ditoleh kiri dan kanan, semua orang melihat mereka dengan wajah yang tidak puas hati.

'Weyh Iman, kau ni kenapa? nak tidur balik rumah ler.. kalau kita kena halau, aku tumbuk muka kau' serius muka Akish.

'sorry, dah berapa lama aku tidur ni? nape kau tak kejut aku? aish.. banyak lagi aku nak kena review ni, habislah.. matilah aku, apa aku nak jawab dengan prof esok.. apa pun aku tak buat lagi ni' 

'pap!..' satu pukulan kuat atas kepala Iman, hamik!

'sshh.. aish, budak ini.. aku balik kang, senyap ler sikit.. kita kat perpustakaan kot' sambil menyapu kepala menahan kesakitan, Iman mengangguk.

'relaks lah, benda boleh settle.. nah!' Akish memusingkan komputer ribanya ke pandangan Iman.

FULMINANT VIRAL HEPATITIS

'done!' terbeliak biji mata Iman, kerjanya dah siap. selamat. dipandang muka Akish, kembang kempis hidungnya.

'Akish, kau lah sahabat dan adik yang paling aku sayang.. hehe, kalau kau lelaki.. lama dah aku peluk kau, nasib kau perempuan je..' Iman buat muka ala-ala comel, bajet Akish cair?

'e'eh.. sahabat tu boleh terima lagi, adik? beza setahun je pun.. tak payah nak adik sangat!'

'Iman, aku lapar.. belanja aku makan nasi ayam kedai mak Som jom! hehe..'

'boleh! boleh.. disebabkan kau dah tolong aku, aku belanja kau.. kau ni! comel lah..'
pipi Akish dicubit Iman, terkejut Akish. Merah padam dibuatnya, itulah Iman.


*****

'Iman.. apa yang kau mimpi tadi? macam teruk je.. kau mimpikan arwah ayah kau lagi eh?'
Iman yang dari tadi kusyuk dengan nasi ayamnya, terhenti kunyahannya. Dipandang Akish dalam.

'emm..' Iman mengangguk memberi signal pada Akish yang dia mengiyakannya.


'Iman.. boleh aku tanya, maaf..'

'tanyalah apa yang kau nak tanya...'

'kau tak pernah cerita dekat aku macam mana kau boleh kehilangan ayah dan mak kau kans?' Iman terkejut, lalu diangkat kepalanya perlahan.

'Akish.. '

'erk.. eh, takpelah Iman.. anggap je aku tak pernah tanya, maaf..' Akish tunduk dan dihirup sup nasi ayam dihadapannya laju.

'diorang kemalangan, itu je yang aku tahu.. ' lembut pandangan Iman pada Akish.

'kau ada juga waktu tu?'

'emm.. aku rasa, aku tak ingat apa yang jadi sebelum tu.. bila aku terjaga aku dah kat hospital, doktor bagitahu yang mak dan ayah aku dah tak ada. Disebabkan tiada yang menuntut jenazah, mak dan ayah aku dikebumikan di tanah perkuburan Islam yang berdekatan dengan hospital dengan jasa baik hospital'

Akish tekun mendengar cerita Iman.

'Aku dengan adik aku, diserahkan kepada Pusat kebajikan Masyarakat dan kemudian kami dipindahkan ke rumah anak-anak yatim'

'Kau ada adik Iman?' Iman mengangguk.

'Yer.. aku ada adik' perlahan Iman menjawab, suaranya mula kehilangan nada. Air mata yang ditahan sejak tadi, jatuh. 

'Sebulan kami duduk dirumah anak yatim, adik aku mula demam panas.. kakitangan rumah anak yatim tu kata, adik aku mungkin rindukan kasih sayang seorang ibu. Jadi, diorang serahkan adik aku kepada keluarga angkat'

'Iman..' Akish tergamam.

'tak apa Akish, aku redha.. aku rela lihat adik aku membesar dengan baik, dengan kasih sayang daripada dia duduk dirumah anak yatim dengan aku'

'Iman, macam mana kau boleh hidup tanpa adik kau.. sedangkan aku yang kehilangan ibu pun boleh hilang arah. Kau kuat Iman..' Akish bermonolog sendiri.

'Seminggu adik aku pergi, seorang lelaki berjumpa dengan kakitangan rumah anak yatim..'


*****
'Assalamualaikum Iman..'

'Uncle Aiman..' terkejut Iman melihat Aiman dihadapannya.

'Iman..' lelaki yang berusia lingkungan ayahnya itu, dipeluk erat. Tangisan Iman kuat, perasaan yang dipendam selama ini diluah.

'Iman.. jangan nangis, hero uncle ni kan kuat.. jangan nangis sayang' Aiman menyapu air mata anak kecil itu.

'Uncle.. adik Ilham..' Aiman mengangguk. Dia terlewat. Selama sebulan, Aiman mencari mereka. Pertemuannya dengan Iman sangat bermakna bagi beliau, tapi apakan daya Ilham sudah bersama keluarga angkat yang lain'

'Tak apa, nanti kita cari Ilham..sekarang, kita kemas barang Iman. Iman tinggal dengan uncle yer' Iman mengangguk setuju. Tangan Aiman dipegang erat. 

*****
'sejak hari itu, aku tinggal dengan ayah Aiman dengan umi. Diorang layan aku macam anak diorang. Ayah Aiman tu kawan baik ayah aku, selalu jumpa kitorang bila hujung minggu.'

'emm..' Akish tunduk diam. Menyesal dengan pertanyaan yang diberikan pada Iman. 

'hey Akish, kenapa?'

'Iman.. aku selalu fikir, kenapa Allah ambil ibu aku dari aku. Aku belum puas untuk hidup dengannya. Kini, aku sedar.. bukan aku sorang yang sedih, tetapi ada yang jauh lebih sedih bila melalui kehilangan'

'Akish, Allah itu Maha Adil. DIA takkan uji hambaNya jika DIA tidak tahu kemampuan hambaNya. Sudah sampai masanya ibu kau, mana tahu satu hari nanti. aku pula.. ataupun kau' Iman senyum kecil.

'Iman..' muka lembut Iman ditenung Akish, hatinya berbisik.

'kalaulah Allah bisa beri hati lelaki ini pada aku, aku sedia menerimanya dengan ikhlas jiwaku' 

'Akish.. Akish.. Akish!' suara Iman mematikan lamunan Akish.

'ha?.. apa?' 

'kau ni dah kenapa termenung? cepat habiskan nasi ni.. aku nak kena hantar kau balik lagi, kang lewat ayah kau marah pulak..'

'aaa.. ok!' dalam menghabiskan hidangannya, Akish teringat sesuatu.

'ABAH!'

*****
Menjingkit Akish masuk ke halaman rumahnya, takut didengari oleh abahnya yang mungkin sudah tidur lewat malam ni. Pintu utama rumahnya dikuak perlahan.. dah macam pencuri lagaknya. Langkahannya terhenti..

'Nurul Balkish Binti Mohktar.. ' 

Gulp!!..

'yer abah.. hehe' tegak Akish menghadap abahnya yang duduk diruang tamu memandang tepat padanya, dibetulkan cermin matanya dan berjalan ke arah Akish. Belum sempat abahnya mulakan perbualan..

'abah.. Akish minta maaf, abah.. Akish lupa, abah.. hehe' Hj. Mokhtar terkejut dengan perlakuan Akish, badannya dipeluk erat oleh Akish. 

'Akish study kat perpustakaan tadi, lepas tu pergi makan dengan Iman.. Akish lupa yang abah bawa kawan abah datang rumah hari ni, huhu.. abah, Akish minta maaf yer' ditenung muka Hj. Mokhtar oleh anaknya.

'haish.. budak ni, saje je kan nak bagi aku cair.. tak boleh2x, aku kena kuat'

'ehem2, ye ke lupa? ke saja nak mengelak... Akish, masuk ni dah kali ke berapa Akish lupa ngan temujanji Akish. Kesian dengan Uncle Zack dan isteri tunggu Akish, anak bujang diorang pun ada tadi'  ada sedikit nada tegas pada teguran Hj. Mokhtar.

'Abah.. maaflah, Akish lupalah abah.. ok, Akish janji tak buat lagi. Abah janganlah marah eh, ok? maaf abah.. pleeaassee? abah..~' dah keluar dah nada manja si Akish memujuk abahnya.

'Promise?'

'Ok, promise.. hehe, tak buat lagi' Akish mengenyit mata pada abahnya. Harap abahnya tidak marah lagi.

'Ok..'

'hehe.. sayang abah! mmuahx..' dicubit pipi Akish, keletahnya berjaya memujuk Hj. Mokhtar.

'Akish buat apa? pukul10 baru balik ni? keluar makan dengan Iman?'

'A'ah.. kitorang ada buat discussion kat perpustakaan tadi, lepas habis.. terus pergi makan, tu yang Akish lupa dengan temujanji malam ni.. maafkan Akish'


'Akish...'

sniff.. sniff.. sniff..

'Abah ada bau budak busuk lah, kat mana eh..'

'ha?.. busuk ape?' Akish turut memanjangkan hidungnya, mencari bau yang disebut oleh abahnya.

'ni ha! Nurul Balkish tak mandi lagi rupanya... hehe' 

'Abah..... hukhuk' Akish memuncungkan mulutnya. Lantaran, ketawa kecil memenuhi ruang tamu rumah Hj. Mokhtar dengan gelagat mereka anak beranak. 

Pandangan Hj. Mokhtar menuruti Akish yang menaiki tangga ke biliknya di tingkat atas. Akish adalah cahaya bagi Hj. Mokhtar selepas isteri beliau meninggal dunia 2 tahun lepas semasa Akish baru saja mendaftar untuk pengajiannya di peringkat ijazah di universiti pengajian tinggi awam di Malaysia. 

Kehilangan isterinya sedikit sebanyak mengganggu pelajaran Akish, keputusan awal semester pengajian Akish agak membimbangkan Hj. Mokhtar. Kerana selama ini isterinya yang selalu memberi dorongan dan semangat pada anaknya. Selepas peristiwa Akish cuba terjun dari bangunan, Hj. Mokhtar lebih banyak dekati Akish. Ucapan terima kasih banyak diberikan kepada Iman. Kerana Iman, Akish masih lagi bersama beliau sehingga kini. Kerana itu, Hj. Mokhtar percaya Akish akan selamat bersama Iman. Namun, tetap ada larangannya kerana Iman tetap seorang lelaki.


*****
Beep.. beep..

'Yer Shira..'

'Dato', En. Mizan dah sampai '

'Panggil dia masuk..'

Pintu pejabat Dato' Zakaria dikuak, seorang lelaki muda dalam lingkungan 20-an berdiri dihadapan meja Pengarah SEAL Sdn.Bhd. Mukanya tenang, bajunya kemas dengan kemeja biru bersama blazer hitam daripada GUESS. 

'Selamat pagi Dato' Zakaria..' suara lelaki itu memecah kesunyian ruang pejabat milik Dato' Zakaria.

bersambung...

Friday, 5 July 2013

Rahsia Kita

RAHSIA?

Menurut Kamus Pelajar Edisi kedua, membawa maksud..


1) Sesuatu yg hanya diketahui oleh beberapa orang yg tertentu saja

2) Sengaja disembunyikan supaya orang lain tidak mengetahuinya
3) Secara tidak diketahui orang; secara diam-diam

Mr. P, em em em... sob3


pernah ader rahsia? rahsia yang besar?

rahsia tentang perasaan kita pada seseorang?
emmm...

selama ni aku berlindung sebalik 'topeng' melihat dia

selama ni aku mampu mengambil berat tentang dia
selama ni aku mampu melihat dia tersenyum
selama ni aku mampu melihat dia tertawa riang
selama ni aku mampu melihat dia menjadi diri dia

Namun, kini... rahsia sudah diketahui, JANGGAL!


sudah tidak boleh berselindung

tidak mampu untuk mengambil berat
tidak dapat melihat dia tersenyum
tidak dapat melihat dia tertawa riang
tidak dapat melihat dia menjadi seperti dirinya

kerana rahsia itulah, rahsia yang disimpan selama ini sudah diketahui

mungkin ader silapnya untuk bercerita rahsia pada orang lain
kadang kala sesal itu datang menjengah lubuk hati ni
namun, tiada masa yang boleh diputar kembali
tapi.. kita mampu mengubahnya
sedang berbuat begitu

kadangkala aku fikir diri aku kuat, tapi hakikatnya.. aku lemah

aku tidak tahu bagaimana caranya untuk kembalikannya seperti dulu

Bantulah hambamu ni Yang Maha Mengetahui, hambamu ini tidak tahu apa lagi yang boleh dilakukan.. fikirannya buntu, ingin keadaan menjadi seperti sedia kala...



Nantikan... cerita pendek nukilan nurul razali akan menyusul, keke =) 





Wednesday, 26 June 2013

P.D.I

Hai Mr.P.. =)

P.D.I?
panggilan disebalik penerbitan dan informasi..
ramai yang keliru dengan publisiti dan informasi..
yang sebenarnya adalah Penerbitan dan Informasi..
apa yang aku nak ceritakan tentang pdi ni?
macam-macam ada dalam fikiran aku, banyak sangat..
yang suka, yang duka kerana pdi ini..
jatuh bangun aku sepanjang memegang profil jmk kerana pdi ini...
lemah & kuat aku kerana pdi ini lah...
macam-macam jadi, hingga kadang kala tak mampu aku bendung dalam hati..
mahu seseorang yang faham keadaan dan situasi aku tanpa soal, tapi siapa yang mampu mendengar cerita aku..?
keputusan aku? diam dan senyum bagai tiada apa yang berlaku..
hati ini dah menangis sendiri berulang kali hinggakan air mata tiada lagi untuk dikeluarkan, dan aku bangkit untuk melihat yang lain turut bahagia..
keke.. ini baru mukadimah, tapi dah panjang berjela..

bermula semester 2, aku mengenal dunia pdi..
isi borang sebagai rakan exco pdi, mulanya..
macam tak tahu ape nak buat, fotografi & editing.. hampeh!
aku memang tak tahu, serius.. waktu kat poli dulu dah bertahun hilang!
tapi aku gigih sebab nak beajar sesuatu yang baru, entah kenapa aku sangat tertarik dengan pdi..
selepas beberapa minggu aku diberi mesej, aku diterima.. terkejut okeyh!
dalam hati kata, ni main pick up je ke? haha.. aku pun pergilah perjumpaan pertama untuk sesi berkenalan & pengenalan tentang pdikz (penerbitan dan informasi kolej za'ba) gah bukan? gah juga sejarahnya.. kenangan pertama aku sebagai seorang rakan exco pdi? di semester 2?


'Menjadi sekretariat Karnival Keusahawanan 2011..bersama TNC UPSI'


'Menjadi urusetia untuk Bengkel Fotografi 2011.. keke'

nampak tak muka tak berapa nak stress sangat kan? haha..
mcam lepas tu stress pulak..
tak lah, buat semua ni sebab inginkan pengalaman..
mana yang salah diperbetulkan, tak semua orang sempurna..
pasti akan lopong dimana-mana, jadikan pengajaran supaya tak berulang lagi, kans3? keke...

naik semester, aku masih bersama pdi..
aku mula kenal dengan editing (guna cs3 je, belajar sikit-sikit)
sebabnya, aku ader housemate baru namanya amanina..
haha, budak ni dari lim kok wing kot..
so, banyak belajar dari dia sebenarnya..
terima kasih nina, sayang kamoo!! =P
nak2 pulak htkz 2012', aku jadi ketua unit pdi..
jadi, kena ler gigih belajar..
walaupun tak semua poster aku buat, aku cuba untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh kak zyla & azim.. =)
letih sangat bila mula berlangsungnya HTKZ (Hari Terbuka Kolej Za'ba), stress weyh..
aku tak reti nak marah orang, paling busuk pun aku akan buat muka & nangis.. hahaha


'Nyawa-nyawa pdi di Kolej Za'ba..'


'Sekretariat pdi HTKZ 2012...'


'Malam terakhir untuk HTKZ 2012..'
'Back stage bersama Najwa Latif.. wuuu~'
Dan di akhir semester 3, aku telah diberi kepercayaan bersama pasangan aku Ammar untuk memegang profil JMKZ PDI bagi sesi 2012/2013.. 
pening pale boh, banyak benda nak kena buat.. 
dan kami terima dengan redha amanah yang diberi, jalankan tugas.. 
insyaallah, dengan baek... =)

'Barisan JMKZ 2012/2013..'


'Menerima watikah pelantikan sebagai JMKZ PDI 2012/2013...besarnya amanah yang diberi'

'Rasminya aku memegang profil JMKZ PDI 2012/2013..'

banyak dugaan dan cabaran yang aku hadapi, mana yang gembira akan menjadi kenangan aku sampai bila-bila..
mana yang sedih, akan aku jadikan pedoman untuk aku lebih kuat..
kini, legasi pdikz disambung dengan nyawa yang baru..
mudah-mudahan kalian jalankan tanggungjawab seikhlasnya...
insyaallah, semua usaha kalian dapat dilihat dan seronok untuk sedikit merasa bangga kerana aku pernah menjadi orang yang utama dalam pdi..

seorang kakak pernah nasihat aku (lebih kurang gini ler analoginya), tatkala.. aku jatuh dengan teruk, hingga tak ingin bangkit lagi..

"tak pe nurul, biarkan apa orang nak kata.. mereka tiada di tempat kita, hanya kita yang tahu bagaimananya rasa dihina, diherdik, dimarah, dipermainkan usaha.. mereka tidak tahu, yang penting nurul kuat.. nurul mampu jalankan tugas dan amanah yang diberi kerana Allah tahu sejauh mana kemampuan hambaNya.."


Terima kasih Kak Zyla, sayang kamoo!!


kerana itu, aku kuat hingga akhir..
walaupun askar aku makin berkurang, aku redha..
aku pernah tertanya, salahkah aku? dimana kurangnya aku?
dan aku terus redha, aku tabah dan kuat hingga akhir.. sob3
kerna aku tahu, ramai lagi yang menyokong aku..
kerna aku tahu, ramai lagi yang sayangkan aku..
kerna aku tahu, ramai lagi yang inginkan aku..
kerna aku tahu, ramai lagi yang membantu aku..


'Malam Merdeka Raya 2012...'


'Makan-makan PDI...'


'Bersama Rakan Exco PDI yang terbaik antara yang terbaik..'


'Orang-orang kuat team PDI Karnival Keindahan Islam..'
kak nurul sayang korang..
terima kasih kerana masih bersama kak nurul bila kak nurul jatuh dan bersama kak nurul bila kak nurul lupa diri, 
bersama kak nurul dalam susah senang kak nurul...
bersama kak nurul dalam hjan dan panas, 
terima kasih banyak2, 
sayang korang sampai mati.. lillahita'ala

terima kasih kak zyla & azim kerana percayakan nurul..
terima kasih senior-senior kerana percayakan nurul..
terima kasih adik2 kerana percayakan kak nurul..
terima kasih semua yang telah percayakan nurul..
terima kasih keluarga kerana percaya & sokong kakak selama ni..
terima kasih atas segalanya..

dan yang paling utama, terima kasih Allah kerana telah memilih hambaMu yang kerdil ini memikul tanggungjawab & amanah yag besar ini... sob3 


Akhirnya aku memegang profil ni,
bukan bermaksud aku akan pergi selamanya.. 
nyawa ini akan sentiasa bersama pdi,
kerana pdi banyak mengajar aku erti usaha keras..
mengajar aku erti jangan pernah mengalah, 
mengajar erti persahabatan & persaudaraan..
memberi pengalaman sebagai insan bernama 
Nurul Ashikin Binti Mohd Razali.. =)

Tuesday, 25 June 2013

semangat zaman

Mr.P, ai...

malam ni nak citer kat kamu keluarga kolej kami..
nama keluarga ni 'semangat zaman'..
nama pun keluarga, mestilah ada ebu & ayah.. 
siapakah mereka? hehe... 
main teka-teki lor, keke...

mereka terdiri daripada orang-orang yang hebat! kerna ape.. 
mereka hebat dimata aku, mereka yang sentiasa ada bersama aku.. keke

'Semangat Zaman...'
mereka adalah nyawa-nyawa aku di kolej za'ba, so..
mr,P, behave.. 
nanti kena serang! hahaha... 
gurau3x, sayanglah...

setiap orang ader kriteria masing-masing, sangat okeyh!
kadang pening pale nengok, tapi perkara itulah yang aku rindu sekarang..
nak nengok ayob, zulhazri mahmud marah kat aku.. 
sebab xon lagu bila htkz, haha.. lambat buat kerja
ebu fadilah hashim, yang dendangkan lagu popular dia bila nak kejutkan anak dara dia bangun.. huhu
`bangun bangun anakkkkku bangunn~~' lawaklah ebu!

'Atas pentas, amik adiah... hehe, ayob ader situ..kahkah'
adik beradik pompuanku yang kengkadang mereng, keke..
anis, fie, ezza (budak omey), miera, tikah, tasnim, iqa, ratina, fatin, mida, dayah, ila, lala, jayid & affin...
dak affin: em em em dia yang slalo tu mmg kelakar!
dak lala: ke'rock'an nya sangat feminin okeyh, banyak belajar style & fesyen sebenarnya walaupun aku dalam bidang ni, hehe.. sgt caring okeyh, 1semester duk ngan dia.. sangat selesa =)
dak ila: em budak ni, bnyak no masalahnya.. tapi dia yang pndai pujuk aku bila aku nanes, hahaha...
dak ezza: dia comey okeyh, mudin buat jahat..piat telinga dia!
dak tikah, mida, tasnim: tak boleh dipisahkan, berkepit je... so sweet!
ratina: lovely adek ever... luv u! hehe =)
dan adek2 lain: sayang korang...

'Adek pompuan ngan husin & mudin.. '


'Dak omey angat.. ezza!'

yang adik2 lelaki, diorang sgt ohsem dan gagah.. hot sangat! hehe..
fauzi, azhar, karim, zhaf, talib, husin, jian, ammar, qi, reza, mudin, fadel n wan..
adek2 yang kadang sakitkan hati, degilnya kadang tak terjangka.. haha =D
dak azhar: senyum ja, susah nak nengok dia marah.. hemm
dak zhaf: kuat nanges (sensitif kengkadang, tapi xleh kalah ngan aku.. keke)
dak husin: suka dia je, kuat makan.. haha (jimat, tak membazir..)
dak qi, reza & padel: hot sangat.. dak sukan kan, paling kuat (minta tolong angkat barang, no.1) antara yang lain.. leh jadi bodyguard aku, haha.. like sangat! 
dak wan: yang paling jauh, sarawak sana..
dak jian: paling sweet, senyum aje.. 
dak karim: kadang geram je nengok, sampai tak mampu nak marah.. gelak & nengokkan aje ler, paling manja ngan ebu n ayah.. gatai!

'Memasak untuk semua.. hehe'


'Dengan mereka...royal belum!'
macam-macam perangai ada, tapi itulah yang melengkapi keluarga kami..
serius, sayang diorang sampai mati.. lillahita'ala =)

Generasi Hebat – Juara


Kita semua dilahirkan 'tuk berjaya 
kita harus sedari siapa kita 
kita semua handal, kitalah juara 
Bukan mudah untuk kita mencapainya 
Kita harus tekun, jangan putus asa 
Walau betapa sukar, halangan yang ada 

Takdir kita, kitalah penggubahnya 

Jangan biarkan sesiapa menidakkannya 
Bukalah mata, jangan kau terlalu leka 
Kita semua hebat, kitalah juara 
Jangan siakan setipa peluang yang ada 
Ku pedulikan sesiapa yang tak percaya 
Melangkaui kemampuan yang sedia ada 
Ku tahu diriku hebat, akulah juara 
Setiap impian pasti ada cabaranya 
Namun ku tetap berani menempuhinya 
Jika terlalu mudah, tiada ertinya 
Untuk setiap soalan, ada jawapannya 
Untuk setiap batasan, ada natijahnya 
Walau betapa payah, jangan putus asa 

Yang terbaik, itu saja ku tahu 

Kan ku teroka yang terbaru bagi ku 
Bukalah mata, jangan kau terlalu leka 
Kita semua hebat, kitalah juara 
Jangan siakan setiap peluang yang ada
Credit: untuk semua yang ada lirik lagu ni, hehe... =)

'Dengan Atuk Dr. Zahuri Khairani.. '


'Kami satu...'




Mr. P?

siapakah beliau? wujud ke beliau?...

jawapannya... haruslah tak wujud, keke..

ini semua imaginasi aku sendiri, semuanya bermula dengan cerita my princess..
haha, lakonan kim tae hee & song seung hoon.. 
kim tae hee (princess) gelarkan lelaki yang dia minat dalam laman sosial dia dengan mr.p (prince) dalam citer tu, keke.. ini semua fantasi je, kekeke
suka2 je, dah ada yang tanya jadi aku jawab lor..

jantinanya? emm keliru.. 
sebab imaginasi, dah tentu berlawanan kan..
dia penjaga blog ni, nape aku wujudkan mr.P? 
saje, sukati lor.. blog sendiri, haha
saje nak ader peneman bersembang, kang mcm bersembang sendiri pulak..

antara yang ader ciri-ciri dalam mr.P aku, haha.. 
jangan terkejut taw, ini fantasi je.. 
mcam dalam drama/filem, kadang tak wujud pun... keke


Izzue Islam


Rosyam Nor

Adi Putra

Jung Woo Sung



Lee Byung Hun

Song Seung Hoon
haha.. terkejut? 
diorang ni antara yang aku nengok mampu jaga blog aku dari anasir-anasir luar
ha ler.. diorang sumer pernah berlakon jadi jahat, polis, agen007 gitu... terbaek r!! 
memang xler, kalo nak bayar diorang semata jaga blog aku..
so berfantasi je ler.. haha 
kelaaaassss kans?

mampukah? hahaha.. 
tak mampu pown, sedar diri.. 
*ok, fine!
motif sangat kans aku sembang pasal mr.P, kalaulah mr.P ni wujud.. jom kawen! hahaha.. berangan ler kamu nurul

mama pesan:
tak pelah kakak, kawan ler dulu.. 
nanti kalo dah jumpa yang betul2 boleh jaga kakak, kawen lah.. mama tak paksa =) pandai2 ler urus diri, Insyallah ma.. kakak akan uruskan hidup kakak dengan baek
wah! skema.. panjang lak aku bersembang pasal mr.P ni kans.. keke, baibai..